Home Kesehatan Alat PCR Dioperasikan, RSUD Bangkalan Bisa Tes SWAB Corona Secara Mandiri

Alat PCR Dioperasikan, RSUD Bangkalan Bisa Tes SWAB Corona Secara Mandiri

SHARE
Bupati Bangkalan R Abd Latef Amin Imron saat melakukan pengecekan alat test PCR di RSUD Bangkalan, (Foto:Istimewa)

POJOKSURAMAD.COM, Bangkalan – Bupati Bangkalan R Abd Latief Amin melakukan pengecekan alat Polymerase Chain Reaction (FCR) pada Selasa 14 Juli 2020 di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Syamrabu setempat.

Dalam pengecekan tersebut Ia berharap alat pendeteksi Spesimen corona bantuan Pemprov Jatim dapat dioperasikan pada hari ini (15/7). Sehingga RSUD Bangkalan secara mandiri melakukan test SWAB/PCR covid-19.

“Sebenarnya alat ini sudah ready dari sebelumnya, namun belum dapat dioperasikan karena harus dilengkapi alat pendukung termasuk mentraining petugasnya,” kata Ra Latief.

Kemudian ia berharap, dengan alat PCR tersebut penanganan covid-19 di Bangkalan akan cepat dan efesien. Sebab alat tersebut dapat mengetahui hasil test SWAB dengan waktu singkat, yakni antara 30 sampai 60 menit.

Baca Juga:  Gedung Megah Puskesmas Sepuluh Diresmikan, Ini Pesan Bupati Bangkalan

“Nantinya sampel SWAB akan lebih cepat diketahui hasilnya, jadi pasien tidak harus menunggu nunggu hasilnya seperti sebelumnya agak lama, nantinya juga ada tim dari Jakarta agar mendampingi tenaga medis untuk mengoperasikan alat ini,” terang dia.

Dengan adanya alat tes SWAB/ PCR tersebut, Penanganan covid-19 di Kabupaten Bangkalan akan maksimal dan efesien serta tidak dipungut biaya. Nanti juga bisa jadi rujukan oleh rumah sakit swasta dan daerah lain,” papar dia.

Sementara itu, Direktur RSUD Syamrabu Bangkalan, dr. Nunuk Kristiani menyampaikan alat VCR tersebut nantinya akan difokuskan kepada pasien dengan gejala covid-19 meskipun dalam rapid tes menunjukkan hasil non reaktif.

Baca Juga:  Dewan Bangkalan Sebut, Ada Kepala Puskesmas Lakukan Klaim Fiktif Program JKN

“Tetapi sudah menunjukkan gejala klinis covid dan terdapat infiltrate pneumonia di paru nah itu nanti yang akan kita test,” kata dia.

Ia menambahkan, pelayanan tes PCR di Bangkalan kedepannya dilakukan selama 24 jam. Namun selama uji coba pelayanan hanya dilakukan pagi dan sore. Untuk mengatasi penumpukan, RS juga menyiapkan kulkas khusus yang dapat menyimpan sampel.

“Dengan alat ini, kita bekerja akan lebih cepat menentukan pasien positif atau tidaknya,” ungkap dia.(*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here